BANTUAN HIDUP DASAR

PENDAHULUAN

         

            Usaha yang dilakukakn untuk mempertahankan kehidupan pada saat pasien atau korban mengalami keadaan yang mengancam jiwa dikenal dengan Bantuan Hidup Dasar/Basic Life Support (BLS). Sedangkan bantuan yang diberikan pada pasien /korban yang dilakukan dirumah sakit  sebagai kelanjutan  dari BHD disebut Bantuan Hidup Lanjut/Advance Cardiac Life Support (ACLS). 

            Yang dilakukan pada saat pertama kali menemukan pasien/korban adalah melakukan penilaian dini. Jika dalam penilaian dini penolong menemukan gangguan pada salah satu dari tiga komponen ini:

  1. Tersumbatnya jalan nafas
  2. Tidak menemukan adanya nafas
  3. Tida ada nadi

Maka penolong harus segera melakukan tindakan Bantuan Hidup dasar

 

 SISTEM PERNAFASAN DAN SIRKULASI

            Tubuh manusia terdiri dari beberapa sistem, diantaranya yang utama adalah sistem pernafasn dan sistem sirkulasi

Kedua sistem ini meruapakan komponen utama dalam mempertahankan hidup.Terganggunya salah satu fungsi ini dapat mengakibatkan ancaman kehilangan nyawa. Tubuh dapat menyimpan makanan untuk beberapa minggu dan menyimpan air untuk beberapa hari, tetapi hanya dapat menyimpan oksigen (O²)  untuk beberapa menit saja.

Sistem pernafasan  mensuplai oksigen kedalam tubuh sesuai dengan kebutuhan dan juga mengeluarkan karbondioksida (CO²). Sistem sirkulasi inilah yang bertanggungjawab memberikan suplai oksigen dan nutrisi keseluruh jaringan tubuh.

 

 

                                               

 

                                                                           

Komponen-komponen yang berhubungan dengan sirkulasi adalah:

  1. Jantung
  2. Pembuluh Darah ( Arteri, Vena, Kapiler)
  3. Darah dan kompone-komponennya.

            Jantung berfungsi untuk memompa darah dan kerjanya sangat berhubungan erat dengan sistem pernafasan, pada umumnya semakin cepat kerja jantung semakin cepat pula frekuensi pernafasan dan sebaliknya.

Jantung dapat berhenti bekerja karena banyak sebab,diantaranya:

  1. Penyakit jantung
  2. Gangguan pernafasan
  3. Syok
  4. Komplikasi penyakit lain: Stroke
  5. Penurunan kesadaran

 

Beberapa istilah yang berhubungan dengan keadaan sistem pernafasan dan sistem sirkulasi yang terganggu:

MATI

Dalam istilah kedokteran dikenal dengan dua istilah untuk mati: mati klinis dan mati biologis

 

Mati Klinis

           Tidak ditemukan adanya pernafasan dan denyut nadi.Mati klinis dapat reversible.Pasien /korban mempunyai kesempatan waktu selama 4-6 menit untuk dilakukan resusitasi,sehingga memberikan kesempatan kedua sistem tersebut berfungsi kembali.

 

Mati Biologis

           Terjadi kematian sel, dimana kematian sel dimulai terutama sel otak dan bersifat irreversible, biasa terjadi dalam waktu 8 – 10 menit dari henti jantung.

 

 

                                                                      

Apabila Bantuan Hidup Dasar dilakukan cukup cepat, kematian mungkin dapat dihindari seperti tampak pada tabel di bawah ini:

Keterlambatan                                                 Kemungkinan berhasil

           1 menit                                                             98 dari 100

           2 menit                                                             50 dari 100

         10 menit                                                                           1 dari 100

 

Tanda-tanda pasti bahwa pasien/korban sudah mengalami kematian :

Lebam mayat

Muncul sekitar 20 – 30 menit setelah kematian, darah akan berkumpul pada bagian tubuh yang paling rendah akibat daya tarik bumi. Terlihat sebagai warna ungu pada kulit.

 

Kaku mayat

Kaku pada tubuh dan anggota gerak setelah kematian. Terjadi 1- 23 jam kematian

 

Tanda lainnya : cedera mematikan

Cedera yang bentuknya begitu parah sehingga hampir dapat dipastikan pasien/korban tersebut tidak mungkin bertahan hidup.

 

Pasien/korban mengalami henti nafas dan henti jantung mempunyai harapan hidup lebih baik jika semua langkah dalam ”rantai penyelamatan” (Chain of Survival) dilakukan. Rantai ini diperkenalkan oleh AHA (American Heart Association) :

1.      Kecepatan dalam permintaan bantuan

2.      Kecepatan dalam melakukan RJP

3.      Kecepatan dalam melakukan Defibrilasi

4.      Kecepatan dalam pertolongan Hidup Lanjut di RS (Advance Cardiac Life Support)   

 

 

 

 

                                                                       

INDIKASI

  1. Henti Nafas

Henti nafas adalah berhentinya pernafasan pada pasien/korban yang ditandai dengan tidak adanya gerakan dada dan aliran udara pernafasan dari pasien/korban. Merupakan kasus yang harus dilakukan Bantuan Hidup dasar. Henti nafas sendiri dapat disebabkan atau terjadi karena:

w    Tenggelam

w        Stroke

w        Obstruksi jalan nafas

w        Epiglositis

w        Overdosis karena obat

w        Tersengat listrik

w        Infark miokard

w        Tesambar petir

w        Koma akibat berbagai macam kasus

 

      Pada saat awal terjadinya henti nafas oksigen(O²) masih beredar dalam darah untuk beberapa menit dan jantung masih berdenyut sehingga darah masih disirkulasikan keseluruh tubuh termasuk organ vital lainya terutama otak. Bila pada keadaan ini diberikan bantuan nafas akan sangat bermanfaat dan dapat mencegah terjadinya henti jantung.

 

  1. Henti Jantung

Pada keadaan henti jantung sirkulasi berhenti.Keadaan ini dengan cepat menyebabkan otak dan organ vital lainnya kekurangan oksigen( O²) dan biasanya ditandai dengan tanda awal nafas yang tersengal-sengal atau

” air Hunger”.

 

                                                                 

 

 

                                                                 

Tujuan  dari bantuan hidup dasar sendiri, yaitu:

  1. Mencegah berhentinya sirkulasi atau berhentinya respirasi (nafas)
  2. Memberikan bantuan eksternal terhadap sirkukasi (fungsi jantung) dan ventilasi (fungsi pernafasan/paru) pada pasien/korban yang mengalami henti jantung atau henti nafas melalui Cardio Pulmonary Resuciation (CPR) atau Resusitasi Jantung Paru (RJP).   

Dalam melakukan RJP dibagi menjadi dua tahap:

a.       Survei Primer ( Primary Survey)

Dapat/boleh dilakukan oleh setiap orang ( orang awam) yang sudah dilatih BHD

b.      Survei Sekunder (Secondary survey)

Dilakukan oleh tenaga medis dan paramedis terlatih dan merupakan lanjutan dari survei primer (advance)

 

SURVEI PRIMER

           Survei ini difokuskan pada bantuan nafas dan sirkulasi serta defibrilasi. Untuk dapat mengingat dengan mudah tindakan pada survei primer ini dirumuskan dengan  huruf abjad : A, B, C, dan D.

A         airway             (jalan nafas)

B         breathing         (bantuan nafas)

C         circulation       (bantuan sirkulasi)

D        defibrillation   (terapi listrik)

 

           Sebelum melakukan tahapan A (airway) terlebih dahulu dilakukan prosedur awal pada pasien/korban, yaitu:

  1.  
    1. Memastikan keamanan lingkungan

Aman bagi penolong maupun aman bagi pasien/korban itu sendiri.

 

  1.  
    1. Memastikan kesadaran pasien/korban

Dalam memastikan pasien/korban dapat dilakukan dengan menyentuh atau menggoyangkan bahu pasien/korban dengan lembut dan mantap, sambil memanggil namanya atau Pak!!!/ Bu!!!!/ Mas!!!/Mbak!!!, dll.

                                                     

  1.  
    1. Meminta pertolongan

Bila diyakini pasien/korban tidak sadar atau tidak ada respon segera minta pertolongan dengan cara : berteriak ”tolong !!!!” beritahukan posisi dimana, pergunakan alat komunikasi yang ada, atau aktifkan bel/sistem emergency yang ada (bel emergency di rumah sakit).

 

  1.  
    1. Memperbaiki posisi pasien/korban

Tindakan BHD yang efektif bila pasien/korban dalam posisi telentang, berada pada permukaaan yang rata/keras dan kering.Bila ditemukan pasien/korban miring atau telungkup pasien/korban harus ditelentangkan dulu dengan membalikkan sebagai satu kesatuan yang utuh untuk mencegah cedera/komplikasi.

 

  1.  
    1. Mengatur posisi penolong

Posisi penolong berlutut sejajar dengan bahu pasien/korban agar pada ssat memberikan batuan nafas dan bantuan sirkulasi penolong tidak perlu banyak pergerakan.

 

Gambar 1

Cek kesadaran dan Aktifkan Sistem Emergensi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

A  (AIRWAY) Jalan Nafas

Setelah melakukan tahap awal kemudian :

1.      Pemeriksaan Jalan Nafas

             Untuk memastikan jalan nafas bebas dari sumbatan karena benda asing. Bila sumbatan ada dapat dibersihkan dengan tehnik cross finger ( ibu jari diletakkan berlawan dengan jari telunjuk pada mulukorban)

Cara melakukan tehnik cross finger

a.       Silangkan ibu jari dan telunjuk penolong

b.      Letakkan ibu jari pada gigi seri bawah korban/pasien dan jari telinjuk pada gigi seri atas

c.       Lakukan gerakan seperti menggunting untuk membuka mulut pasien/korban.

d.      Periksa mulut setelah terbuka apakah ada cairan,benda asing yang menyumbat jalan nafas.

 

2.      Membuka Jalan Nafas

             Pada pasien/korban tidak sadar tonus otot menghilang, maka lidah dan epiglotis akan menutup farink dan larink sehingga menyebabkan sumbatan jalan nafas.Keadaan ini dapat dibebaskan dengan tengadah kepala topang dahi ( Head tild Chin lift) dan manuver pendorongan mandibula ( Jaw thrush manuver).

 

 

 

                                                                                                

 

Cara melakukan tehnik Head tilt chin lift

a.       Letakkan tangan pada dahi pasien/korban

b.      Tekan dahi sedikit mengarah ke depan dengan telapak tangan penolong.

c.       Letakkan ujung jari tangan lainnya dibawah bagian ujung tulang rahang pasien/korban

d.      Tengadahkan kepala dan tahan/tekan dahi pasien/korban secara bersamaan sampai kepala pasien/korban pada posisi ekstensi.

 

Cara melakukan tehnik jaw thrust manuver

a.       Letakkan kedua siku penolong sejajar dengan posisi pasien/korban

b.      Kedua tangan memegang sisi kepala pasien/korban

c.       Penolong memegang kedua sisi rahang

d.      Kedua tangan penolong menggerakkan rahang keposisi depan secara perlahan

e.       Pertahankan posisi mulut pasien/korban tetap terbuka

 

Gambar 3

Pembebasan Jalan Nafas

 

 

 

 

 

 

                                                

 

                                                                        

B  ( BREATHING) Bantuan Nafas

Terdiri dari 2 tahap :

1.Memastikan pasien/korban tidak bernafas

             Dengan cara melihat pergerakan naik turunya dada, mendengar bunyi nafas dan merasakan hembusan nafas, dengan tehnik penolong mendekatkan telinga diatas mulut dan hidung pasien/korban sambil tetap mempertahankan jalan nafas tetap terbuka. Dilakukan tidak lebih dari 10 detik

 

Gambar 4

Cek pernafasan

 

3.      Memberikan bantuan nafas

             Bantuan nafas dapat dilakukan melalui mulut ke mulut, mulut ke hidung, mulut ke stoma( lubang yang dibuat pada tenggorokan). Bantuan nafas diberikan sebanyak 2 kali, waktu tiap kali hembusan 1,5 – 2 detik dan volume 700 ml – 1000 ml (10 ml/kg atau sampai terlihat dada pasien/korban mengembang.Konsentrasi oksigen yang diberikan 16 – 17 %. Perhatikan respon pasien.

 

Cara memberikan bantuan pernafasan :

o       Mulut ke mulut

       Merupakan cara yang  cepat dan efektif. Pada saat memberikan penolong tarik nafas dan mulut penolong menutup seluruhnya mulut pasien/korban dan hidung pasien/korban harus ditutup dengan telunjuk dan ibu jari penolong.Volume udara yang berlebihan dapat menyebabkan udara masuk ke lambung

                                                      

 

                                                                  

 

Gambar 5

Pemberian nafas dari mulut ke mulut

 

o       Mulut ke hidung

       Direkomendasikan bila bantuan dari mulut korban tidak memungkinkan,misalnya pasien/korban mengalami trismus atau luka berat.Penolong sebaiknya menutup mulut  pasien/korban pada saat memberikan bantuan nafas.

 

 

Gambar 6

Pernafasan dari mulut ke hidung

 

o       Mulut ke stoma

       Dilakukan pada pasien/korban yang terpasang trakheostomi atau mengalami laringotomi.

 

 

 

                                                                  

 

Gambar 7

Pernafasan dari mulut ke stoma

 

 

C  (CIRCULATION)  bantuan sirkulasi

Terdiri dari 2 tahap :

1.      Memastikan ada tidaknya denyut jantung pasien/korban

                   Ditentukan dengan meraba arteri karotis didaerah leher pasien/korban dengan cara dua atau tiga jari penolong meraba pertengahan leher sehingga teraba trakea, kemudian digeser ke arah penolong kira-kira 1-2 cm, raba dengan lembut selam 5 – 10 detik. Bila teraba penolong harus memeriksa pernafasan, bila tidak ada nafas berikan bantuan nafas 12 kali/menit. Bila ada nafas pertahankan airway pasien/korban.

 

Gambar 8

Pemeriksaan denyut nadi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

2.      Memberikan bantuan sirkulasi

                   Jika dipastikan tidak ada denyut jantung berikan bantuan sirkulasi atau kompresi jantung luar dengan cara:

o       Tiga jari penolong ( telunjuk,tengan dan manis) menelusuri tulang iga pasien/korban yang dekat dengan sisi penolong sehingga bertemu tulang dada (sternum)

o       Dari tulang dada (sternum) diukur 2- 3 jari ke atas. Daerah tersebut merupakan tempat untuk meletakkan tangan penolong.

o       Letakkan kedua tangan pada posisi tadi dengan cara menumpuk satu telapak tangan diatas telapak tangan yang lain.Hindari jari-jari menyentuh didnding dada pasien/korban.

o       Posisi badan penolong tegak lurus menekan dinding dada pasien/korban dengan tenaga dari berat badannya secara teratur sebanyak 15 kali dengan  kedalaman   penekanan 1,5 – 2 inchi ( 3,8 – 5 cm)

o       Tekanan pada dada harus dilepaskan dan dada dibiarkan mengembang kembali ke posisi semula setiap kali kompresi.Waktu penekanan dan melepaskan kompresi harus sama ( 50% duty cycle)

o       Tangan tidak boleh berubah posisi

o       Ratio bantuan sirkulasi dan bantuan nafas 15 : 2 baik oleh satu penolong maupun dua penolng.Kecepatan kompresi adalah 100 kali permenit. Dilakukan selama 4 siklu.

 

Gambar 9

Posisi tangan pada kompresi dada

 

 

Tindakan kompresi  yang benar akan menghasilkan tekanan sistolik 60 – 80 mmHg dan diastolik yang sangat rendah.Selang waktu mulai dari menemukan pasien/korban sampai dilakukan tindakan bantuan sirkulasi tidak lebih dari 30 detik.

 

 

D  (DEFIBRILATION)  terapi listrik

Terapi dengan memberikan energi listrik Dilakukan pada pasien/korban yang penyebab henti jantung adalah gangguan irama jantung. Penyebab utama adalah ventrikel takikardi atau ventrikel fibrilasi.Pada penggunaan orang awam tersedia alat Automatic External Defibrilation (AED) 

 

 

PENILAIAN ULANG

            Sesudah 4 siklus ventilasi dan kompresi kemudian pasien/korban dievaluasi kembali

  • Jika tidak ada denyut jantung dilakukan kompresi dan bantuan nafas dengan ratio 15 : 2
  • Jika ada nafas dan denyut  jantung teraba letakkan korban pada posisi  sisi mantap
  • Jika tidak ada nafas tetapi teraba denyut jantung, berikan bantuan nafas sebanyak 12 kali permenit dan monitor denyut jantung setiap saat.

  

ALUR BHD

 

 

PASTIKAN LINGKUNGAN AMAN

 

 

PASTIKAN KESADARAN KORBAN

 

 

MINTA PERTOLONGAN

 

 

PERBAIKI POSISI KORBAN

 

 

POSISI PENOLONG

 

 

                                   AIRWAY           Pertahankan airway        

                                              (Periksa jalan nafas)     Recovery position

        (Buka jalan nafas)

 

 

                                                 BREATHING         TIDAK  beri Nafas 12x/mnt

                (Pastikan ada/tidak nafas)

 

                                               

 

                                                ADA                            TIDAK

                                                                               

                                                                               

 

                                                                     Bantuan nafas 2 kali                                                                    

 

 

            CIRCULATION

          (Pastikan ada / tidak nadi)

 

                            

                             ADA                    TIDAK

                                               

                                                                               

                    BANTUAN SIRKULASI

                       (30 kali kompresi 2 kali blow)

                        dilakukan 5 kali siklus

 

                     Cek nadi

 

 

 

                                                         

About these ads

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: